Cari Blog Ini

Memuat...

Formulir Order via Email

Nama

Email *

Pesan *

Home » » Benarkah Kalau Sudah Bisa Sholat Batin Tidak Perlu Sholat Raga??

Benarkah Kalau Sudah Bisa Sholat Batin Tidak Perlu Sholat Raga??

Written By M Imron Pribadi on Rabu, 08 Februari 2012 | 22.18


3 Februari

Benarkah kata siapakah kalau dirri sudah ahli atau mursyid thoriqoh makrifat hakekat sudah tidak perlu lagi sholat raga karena dia sudah mampu sholat batin?
 ·  · 

  • Anda, Irma FirlinaAcsioma Icha, dan 23 orang lainnya menyukai ini.
  • 50 dari 70

    • Dewi Sekar Arum · Berteman dengan Meity Benno dan 28 lainnya

      Kalau ngga sesuai dengan apa yg telah Rasulullah saw ajarkan, maka kita tidak wajib taat.

      3 Februari pukul 14:42 ·  ·  1

    • Dewi Sekar Arum · Berteman dengan Meity Benno dan 28 lainnya

      Apakah Rasulullah saw tidak sholat ? Apakah Rasulullah saw tidak ma'rifat? Apakah Rasulullah saw bukan utusan Allah ?

      3 Februari pukul 14:47 ·  ·  1

    • Lutfi Aji eh ada ayah agus..ikutan croment ahh... sholat raga tok boleh.. slt batin tok jga boleh.. tapi lebih boleh lagi.. ya sholat raga ya sholat batin... kalo pgn hidupnya di dunia bahagia ya tekuni sholat raga tok... kalo pgn hidupnya di akherat bahagia ya tekuni sholat batin tok.. klo pgn hidupnya bahagia dunia-akherat ya jalani dua2nya... bkn bgitu abah agus...??xi...xi... klo sya sih dripada pusing milih salah atunya mnding gak dua2nya...ngikut kpngenan hti ja.. pgn solat ya solat gak pgn ya gak prlu solat... dripada slt dpaksa2in...pusing... tapi skedar saran jgn meniru sya... susah hidup anda... kayak sya...ckkkkk.... nuwun... sugeng mas imron....
      3 Februari pukul 14:47 ·  ·  2

    • M Imron Pribadi Hehhhwhwehe ini di bahas lagi karena ada yg kurang jelas di inbox
      3 Februari pukul 14:54 ·  ·  2

    • Lutfi Aji eh mna tuh ayah agus dtanyain.. malah ngilang...tdi brusan nongol... gmna nih klo da yg nanya commen sy..pdahal sya kan cma asal ngomong... klo gk bsa jwb kan ayah agus tak jdikan tandem sya...wkkkk... ikutan ngilang jga ahh... wesss.......zzzttt....
      3 Februari pukul 15:02 ·  ·  1

    • Insan Insani Begini nih, kita gak akan bs ngehindari sholat dzahir, krn utk menjlnkan misi yg bathin itu raga dzahir perlu dididik atau disiplinkan. Sehingga gerak raga dzahir itu nanti akan senantiasa sesuai dgn kehendak bathinnya. Jgn lupa bhw Allah pun juga adalah yg dzahir dan yg bathin. Bkn salah satunya. Tp Dia lah yg kedua-duanya itu. Dia lah yg esa.
      3 Februari pukul 15:02 ·  ·  2

    • Insan Insani Klw Allah itu yg bathin doang sih, gak akan mungkin ada alam ini. Dan alam yg dzahir inilah tanda2 dr kebathinan-Nya. Jd berhubunganlah dgn Allah lwt dzahir dan bathinnya, bkn hanya dgn salah satunya doang. Yg berhubungan dgn Allah cuman dr satu sisi-Nya doang, kagak kaci!
      3 Februari pukul 15:05 ·  ·  2

    • Lutfi Aji wah dtunggu2 commentnya akhirnya mncul jga..ayah agus.. gtu dunk yah... monggo ini ada sdikit camilan..sambil dicicipin suguhannya...
      3 Februari pukul 15:06 ·  ·  1

    • Insan Insani Jd krn dzahir-Nya itulah maka kita2 dan Allah sendiri pun jd tau bhw Dia itu eksis. Klw gak ada dzahir-Nya, jgnkan kita, lha wong Allah sendiri pun gak tau bhw Dia itu ada. :))
      3 Februari pukul 15:10 ·  ·  2

    • M Imron Pribadi Kitab sulam taufiq itu adalah kitab ahlak mulut indra dan jiwa raga termasuk.ahlak dalam beriman dan berislam
      3 Februari pukul 15:11 · 

    • Insan Insani Pahamilah komen sy diatas barusan ini. Nah disitu ada jawaban tentang rahasia keberadaan dan kekosongan. Yg isi itu dr yg kosong dan yg ada itu dr yg tiada. Tdk akan ada isi tanpa ada kosong, dan tdk akan ada keberadaan tanpa adanya ketiadaan. I am exsit!
      3 Februari pukul 15:12 ·  ·  1

    • Insan Insani Utk mengenal Allah mah gak usah terlalu banyak baca2 segudang teori. Cukup lihatlah kenyataan2-Nya. Alam ini dan segala apa yg terjd disini adalah syahadah/kenyataan-Nya. Lihatlah kenyataan-Nya. Tidak ada yg selain Allah!
      3 Februari pukul 15:14 ·  ·  1

    • M Imron Pribadi Sholat raga itu bukti akan adanya wujud allah swt
      3 Februari pukul 15:15 ·  ·  1

    • Insan Insani Mau sholat aja pake kudu ribut2 segala. Ada2 aja! Pd tau dan udah pada kenal Allah apa blm sih sebenrnarnya? :)
      3 Februari pukul 15:16 · 

    • M Imron Pribadi Benar sekali mas agus mengenal allah tidak perlu teori tetapi tinggal kita tulis titik pada kertas putih maka.kita sudah tahu wujudnya allah swt
      3 Februari pukul 15:18 · 

    • M Imron Pribadi Lutfi jika.aku ditanya siapA suri tauladan kita maka jawabku adalah allah swt
      3 Februari pukul 15:19 · 

    • Insan Insani Sholat itu sebenernya hanya utk yg sudah mengenali syahadah/kenyataan-Nya Allah. Yg blm mengenali kenyataaan/syahadah-Nya mah gak apa gak sholat juga. Nabi muhammad juga hanya bau sholat setelah beliau mengenali syhadah/kenyataan-Nya, toh? Nah jd, bg yg blm ya dimaklumi sj klw pun tdk sholat. Dan klw pun sholat, hanya masuk dlm kategori sholat2an. Bkn sholat beneran. Krn sholat yg beneran mah hrs dilakukan di hadapan diri-Nya sj scr langsung (mi'raj). :)
      3 Februari pukul 15:22 ·  ·  1

    • Lutfi Aji wah gk taw tuh siapa Allah... gmna ya kenalannya...pake salaman gak...
      3 Februari pukul 15:25 ·  ·  1

    • Insan Insani Yg gak mi'raj berarti tdk sholat sungguh2. Hanya sholat2an. Alias sholat ikut2an. Sholat itu sesungguhnya adalah mi'rajnya org2 yg beriman kpd Allah scr sungguh2. Yg imannya blm sungguh2 gak akan bs mi'raj. Dan itu artinya, sholatnya pun tdk dilakukan di hadapan-Nya scr langsung. Sholat yg tdk dilakukan dihadpan-Nya scr langsung gak beda dgn sholatnya org2 yg bersiul-siul dan bertepuk tangan sj, alias hanya pengen dipuji sm manusia. Bukan asli krn ikhlas kpd-Nya. Dan klw ikhlas pasti mi'raj. Siapa yg sholatnya tdk sambil mi'raj? Hayooooo......siapa? Ngacung!
      3 Februari pukul 15:28 ·  ·  3

    • Lutfi Aji wah ktahuan nih... malu jdinya... eeeyah.. malu mode on......:)
      3 Februari pukul 15:30 · 

    • Insan Insani Klw bener2 mau ngikutin jejak rasul muhammad, ya hrs mi'raj dong, ah. Kecuali klw hanya sekedar jd pengikut palsu. Pengikut palsu itu adalah yg sholatnyaa tdk spt sholatnya rasul-Nya. Dan sholatnya rosul itu dilakukan dlm mi'rajnya itu. Siapa yg jd pengikut palsu? Hayoooo.....siapa? Ngacung!
      3 Februari pukul 15:39 · 

    • Lutfi Aji jgn keras2 dunk yah... ntar pada taw...ckkk.. namanya jga balu blajal... ap ntu solat kok udah dtambahin mikroj...ya gak mngkn bsa lgsng hebat kayak ayah... ayah ja puasa sakban hri mulu... we bru puasa 1 thn udah keok... eh jdi buka2an nih.. ayah sih mlu2in anakna dluan...
      3 Februari pukul 15:52 · 

    • Bintun Sahimi ‎:-) syukran kaliannya
      3 Februari pukul 18:29 · 

    • Bintun Sahimi ‎:-) syukran kaliannya
      3 Februari pukul 18:29 · 

    • Bintun Sahimi ‎:-) syukran kaliannya
      3 Februari pukul 18:29 · 

    • Dendi Novianto Sholatnya ahli makrifat tidak lg bisa dipisahkan antara sholat lahir dan sholat bathin karna keduanya sudah mereka dudukkan. Sudah menjadi keniscayaan bagi mereka sholat adalah sebagai wujud bagi lahir dan batinnya. Dirikanlah sholat utk mengingatKu. Mengingat اَللّه sambil berdiri,duduk atw berbaring. Artinya mengingat اَللّه pd gerak dan diamnya adalah sholatnya ahli makrifat, termasuk didalamnya sholat secara syar'i. Bedanya mungkin sholatnya mereka tiada lg dibatasi oleh waktu. Karena اَللّه jg tiada terikat oleh waktu.
      3 Februari pukul 20:45 · 


    • Maaf saya jg pernah mendengar pengajian dr seorang Mursyid: Kalau kita ingin kembali seutuh2nya( seperti Muhammad saat Mi'roj ) maka hrs sholat lahir batin (terutama bagi org yg bener2 Ma'rifat). Krn klo yg sholat batinya saja, mk yg kembali jg batinya saja, tp klo yg sholat lahir batinya, mk yg kembali jg lahir batinya. (Sdh byk di buktikan, seorang yg ma'rifat ketika di kubur, di tinggal 7 langkah, di gali lg, jasadnya hilang). Percaya atau tidak kembali pd diri kita masing2. Salam

      3 Februari pukul 21:02 ·  ·  1

    • M Imron Pribadi Benar kata mas agus, sholat hanya berlaku bagi yg mengenal dan sudah bershahadah jika belum bersahadah maka hukumnya tidak wajib alias boleh, tapi harap di ingatt setiap muslim yg sudah baligh wajib bersahadah raga maka secara otomatis dia wajib sholat raga karena sholat adalah nomor dua dalam dinul islam, semoga kita tidak.tersesat dalam makna sahadah raga serta sholat raga itu wajib bagi yang sudah bersahDah raga yaitu ketika sudah umur akal baligh
      4 Februari pukul 8:26 ·  ·  1

    • M Imron Pribadi Manusia sudah bisa dan membiasakn sholat raga saja sudah menjadi al insan jika belum sholat raga maka selamanya tidak akan mendapat gelar al insan, nach jika sudah bisa sholat jiwa raga inilah hakekat al insanul kamil yaitu sebuah kesempurnaan manusia
      4 Februari pukul 8:31 · 

    • M Imron Pribadi Mi'roj adalah manifestasi dari sholat batin dan barang siapa tidak pernah melatih raganya untuk sholat selamNya tidak akan pernah bisa mi'kroj kecuali mikroj pada azazil yaitu raja jin yang mirip Allah swt
      4 Februari pukul 8:34 · 

    • Agung Surastomo BENAR itu relatif krn terkait pada situasi dan kondisi tertentu. Kapala kita posisinya di atas itu benar dg kondisi kita di BUMI. Tp kalo kita sdh di ruang angkasa, apakah masih ada ATAS dan BAWAH? Jadi tidak perlu berdebat BENAR atau SALAH, krn maqom masing2 kita berbeda. BENAR utk suatu naqom, belum tentu benar menurut maqom yg lain. yang MUTLAK hanyalah Gusti Allah saja..... SALAM....PEACE.....
      4 Februari pukul 8:35 ·  ·  2

    • M Imron Pribadi Seseorang yg semedi dan dia merasa sholat batin dan meninggalkan sholat raga maka dia benar akan mendapatkan hidayah tapi jangan lupa hidayah itu bukan dari Allah swt tetapi dari azazil yaitu raja iblis yg berprilaku bijak dan selayaknya nur muhammad saw karena sesungguhnya saya pernah ditipu oleh azazil ini dalam lelaku suluk
      4 Februari pukul 8:38 · 

    • M Imron Pribadi Azazil raja iblis ini adalah sosok yg bijak mulia sakti dan makrifatullah sudah menjadi bajunya dan dia sangat sopan pintar cerdas dalam segala hal tetapi dia bertugas menyesatkan orang muslim di level kyai ustad syech para mursyid bahkan nabi dan rosul yang tdak menjalankan sholat raga, jika tidak percaya coba tinggalkan sholat raga maka anda akan dikasai raja iblis azazil
      4 Februari pukul 8:42 · 

    • M Imron Pribadi Agung jika anda kebetulan piknic ke ruang angkasa itu namanya hukum ruhshoh dalam sholat, tapi saya yakin anda bukan mahluk ruang angkasa kan? Sehingga tidak perlu ada atas bawah selayaknya di bumi
      4 Februari pukul 8:51 ·  ·  2

    • M Imron Pribadi Jika anda berada di ruang angkasa atau pesawat maka sholat anda berlaku ketentuan sholat ruhshoh jika hidup di bumi.jangan pakai ketentuan sholat ruang aangkasa atau sholat di kutup
      4 Februari pukul 8:53 · 

    • M Imron Pribadi Tidak usah bingung bingung jika kita sudah mati kita sudah pangsiun kok.sholat raganya heeeheh
      4 Februari pukul 8:54 · 

    • Lutfi Aji klo boleh sya coba ksih gmbaran tentang keduanya..krena sya dlu prnah jalani kedua sholat itu,,mskipun asal ikut2an..tpi klo skrg mah sdh nggak smuanya...mursal..ckkk.. 

      yg prtama sholat raga,adlah slh satu bntuk hormat kita kpda sang pncipta, sbelum kita mngenalNYA scra lbh dekat...ibaratnya klo kita mnginginkan sbuah apel yg pohonnya punya orang yg blum kita kenal pastilah klo mau minta hrs dngan hormat dan santun..dan ada rasa2 sungkan,,baik2in org tsebut..bhkan hrs nurut perkataan org tsebut...demi sebuah apel....(itulah gambaran solat raga)
      beda dgn orang yg sudah kenal dekat dgn org tsebut...pastilah dgn mudah bsa dminta buah apel tsbut...dgn tdk ada rasa2 sungkan ato hormat..krn dsarnya sdh saling suka...bolo dewe...pastilah org tsbut omongannya"sdh sana ambil sndri sesukamu kayak sama siapa aja..ato klo gk bsa ambil tak bantuin ambil mana yg kau pilih" ucapan org tsbut.. (itulah sbagai gambaran solat batin..) dan mngapa dri kalangan mreka yg mnjalankan kbanyakan punya pndapat sdh kenal dkt..maka kbanyakan org yg mnjalankan solat daim jarang yg jga mnjalankan solat raga)
      jadi sbenarnya syarat untuk mnjalankan solat dhaim/batin haruslah mngenalnya trlebih dahulu.... tpi ironisnya skrg banyak org yg ikut2an latah solat dhaim tanpa punya dasar yg jelas..bhkan brpendapat yg pnting sdh dibaiat mursyid... mursyid yg mana tuh...kalo mursyid sejati punya kita masing2 sih boleh2 aja... yg ikut baiat muhammad lgsung....

      4 Februari pukul 11:20 ·  ·  1

    • Agung Surastomo Point saya bukan masalah Ruang Angkasa, tp Kebenaran versi diri kita tidak perlu dipaksakan ke orang lain. Karena Kebenaran mutlak itu hanya dari dan punya Allah. Maaf pengetahuan saya sangat terbatas dlm hal agama. Krn keterbatasan itulah maka saya pribadi berpendapat dan yakin bahwa yang terpenting buat masing2 kita (termasuk saya) adalah Seberapa Besar MANFAAT (BERKAH) yang dapat kita berikan kepada SESAMA dan SEMESTA selama kita di dunia. Apa misi kita di dunia? Sebagai Rahmat bagi semua makhluk dan semesta tho (arab-nya apa ya: rahmattan lil alamin? maaf kalo salah nulisnya). Bagi saya yang mau shalat raga ya monggo, mo sholat bathin ya monggo, mo kedua2nya ya monggo, mo tidak dua2nya ya monggo jg. Allah memberikan oksigen ke semua makhluknya, tanpa pamrih, apkh makhluknya itu mo ingkar atau setia. ALLAH tidak akan rugi. BELIAU maha KAYA. SALAM ....PEACE....
      4 Februari pukul 18:06 ·  ·  2


    • Saya setuju dg pendpt P. Lutfi, bhw sholat raga adh bentuk hormat kita kpd sang pencipta, berserta seluruh tujuannya agar kenal/terbiasa. Mmg semua itu sesuai dg tingkatan kesadaran masing, tdk bisa saling menyalahkan satu sama lain.Tp saya jg pernah mempelajari/ mengamati ternyata ada tingkatan sholat raga & batinya sampai berkesadaran bahwa sholat itu adh iklas smata sebagai pengabdian raga & batinya smata2 sampai raga, batin & seluruh kesadaranya itu di gunakan & di kuasai oleh Allah smata. Sampai bahwa yg sholat itu bukan aku tp Allah, Allah yg mengerakkan lahir & batinya u/ sholat, yg makan itu bukan aku, tp Allah, yg bernafas bukan aku tp Allah dsbnya. Org yg berkesadaran ini sdh tdk peduli surga & neraka, mrk hanya rindu & rindu saja akan Allah.

      5 Februari pukul 11:56 ·  ·  1

    • Beta Adinata apakah ahli atau mursyd tjoriqoh makrifat adalah ajaran islam dan apakah itu tuntutan rosulullah?
      Senin pukul 11:12 · 

    • Beta Adinata apakah ahli atau mursyid thoriqoh makrifat ada dalam ajaran islam?
      Senin pukul 11:17 ·  ·  1

    • M Imron Pribadi wah ketinggal kereta nich...
      Selasa pukul 21:25 · 

    • M Imron Pribadi beta : ternyata anda baru bangun tidur yaaa hehehehe... pertanyaan anda sama dengan facebook ini halal atau haram bid'ah atau tidak hehehehe
      Selasa pukul 21:26 · 

    • Wasy' Tenno Jr Siapa yg sudah bisa sholat ajari aku dong...( sesungguhnya yg bisa sholat hanya tuhan sendiri )...
      Selasa pukul 21:28 ·  ·  1

    • M Imron Pribadi mas wasy, anda tidak perlu diajari sholat tetapi anda sudah saatnya di sholati atau mensholati atau tersholati atau mati dalam sholat hehehehe
      Selasa pukul 21:29 · 

    • Sinriliq Bangngia mau jadi burung dalam syurga tanpa syafaat
      Selasa pukul 21:32 ·  ·  1

    • Wasy' Tenno Jr Tuing...tuing...gus imron...
      Selasa pukul 21:33 ·  ·  1

    • M Imron Pribadi welcome mas siniiliq
      Selasa pukul 21:35 ·  ·  1

    • Sinriliq Bangngia apa tuh Mas Imron....
      Selasa pukul 21:40 · 

    • Beta Adinata ya tidak sama dg facebook, facebook adalah teknologi, sedangkan itu adalah sebuah ajaran. teknologi bisa dpergunakan secara baik untuk ibadah dan berdakwah, sedangkan mursyid thoriqoh makrifat hakekat sudah tidak perlu lagi sholat raga?
      4 jam yang lalu · 
Share this post :

Poskan Komentar

Entri Populer